G7 tegaskan kembali peringatan volatilitas nilai tukar berlebihan

G7 tegaskan kembali peringatan volatilitas nilai tukar berlebihan
G7 tegaskan kembali peringatan volatilitas nilai tukar berlebihan

idfakta.com – Para pemimpin keuangan negara-negara maju Kelompok Tujuh (G7) mengatakan pada Rabu (12/10) bahwa mereka akan memantau dengan cermat “volatilitas baru-baru ini” di pasar, dan menegaskan kembali komitmen mereka bahwa pergerakan nilai tukar yang berlebihan tidak diinginkan.

“Mengakui bahwa banyak mata uang telah bergerak secara signifikan tahun ini dengan peningkatan volatilitas, kami menegaskan kembali komitmen nilai tukar kami sebagaimana diuraikan pada Mei 2017,” kata menteri keuangan dan gubernur bank sentral G7 dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Departemen Keuangan AS.

Berdasarkan komitmen yang disepakati pada Mei 2017, G7 menyetujui volatilitas berlebih dan pergerakan mata uang yang tidak teratur memiliki dampak negatif pada ekonomi dan stabilitas keuangan mereka.

Para pemimpin keuangan G7 bertemu pada Rabu (12/10) di sela-sela pertemuan G20 dan Dana Moneter Internasional (IMF) yang diadakan di Washington minggu ini.

Jepang telah berusaha keras untuk memasukkan peringatan pada pergerakan mata uang baru-baru ini dalam pernyataan G7, karena berjuang untuk mengatasi penurunan yen ke posisi terendah 24 tahun terhadap dolar. Tokyo melakukan intervensi di pasar mata uang bulan lalu untuk menopang yen, dengan alasan bahwa pergerakan “cepat, sepihak” baru-baru ini bersifat spekulatif.

Dalam pernyataannya, G7 juga mengatakan bank sentral grup “berkomitmen kuat” untuk mencapai stabilitas harga dan memantau dengan cermat dampak tekanan harga pada ekspektasi inflasi.

G7 akan “terus mengkalibrasi dengan tepat kecepatan pengetatan kebijakan moneter dengan cara yang bergantung pada data dan dikomunikasikan dengan jelas, memastikan bahwa ekspektasi inflasi tetap berlabuh dengan baik, sambil berhati-hati untuk membatasi dampak pada kegiatan ekonomi dan imbas lintas negara,” itu dikatakan.

Para pembuat kebijakan yang berkumpul dari seluruh dunia untuk pertemuan minggu ini menghadapi tantangan untuk menahan lonjakan inflasi dengan kenaikan suku bunga, tanpa memicu resesi global.

IMF pada Selasa (11/10) memangkas perkiraan pertumbuhan global untuk 2023 di tengah tekanan yang bertabrakan dari harga energi dan pangan yang tinggi dan perang di Ukraina, memperingatkan bahwa kondisinya dapat memburuk secara signifikan tahun depan.

Kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve AS juga telah mendorong dolar terhadap banyak mata uang lainnya, memaksa beberapa negara berkembang untuk menaikkan suku bunga meskipun pertumbuhan lemah untuk menghindari mata uang mereka jatuh terlalu banyak.

Dalam pernyataan itu, para pemimpin keuangan G7 mengatakan mereka akan terus mendorong negara-negara penghasil minyak untuk meningkatkan produksi guna mengatasi pasokan yang terbatas, dan melibatkan negara-negara OPEC+ dalam masalah ini “meskipun keputusan mereka baru-baru ini mengecewakan.”

OPEC+, kelompok produsen minyak yang terdiri dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) plus sekutu termasuk Rusia, menyetujui pengurangan produksi minyak yang tajam awal bulan ini, membatasi pasokan di pasar yang sudah ketat dan menarik kritik keras dari Presiden AS Joe Biden.