Mentan Beberkan Biang Kerok Harga Telur Tembus di Atas Rp 30.000/Kg

Mentan Beberkan Biang Kerok Harga Telur Tembus di Atas Rp 30.000/Kg
Mentan Beberkan Biang Kerok Harga Telur Tembus di Atas Rp 30.000/Kg

idfakta.com – Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo menjelaskan penyebab harga telur mahal. Menurutnya, harga telur mahal terjadi karena permasalahan dari segi logistik.

Syahrul mengatakan, harga telur di kota-kota produksi terpantau datar. Namun saat dikirim ke pasar harganya menjadi naik.

“Harga telur di tempat produksi datar-datar saja. Harga telur pas sampai di pasar, harga telur saat di meja makan naik tiga kali lipat. Ini artinya ada masalah di logistik,” katanya dalam acara Sarasehan 100 Ekonom Indonesia “Normalisasi Kebijakan Menuju Pemulihan Ekonomi Indonesia”, Rabu (7/9/2022).

Sebagai informasi harga telur ayam sempat tembus di atas Rp 30.000/kilogram (kg). Bahkan, ada yang sampai Rp 33.000/kg-Rp 34.000/kg.

Dalam mengatur hal ini ia menyebut tidak boleh dikomandoi oleh satu sistem dan sentralistik. Lebih jauh, ia menyebut pentingnya manajemen pasca produksi.

Artinya bukan hanya pangan saja yang diatur, tetapi harus sampai ke fase distribusinya. Bila manajemen logistik bagus maka cost produksi tetap terjaga.

“Bukan cuma pangan yang kita manaje. Tapi harus manajemen sampai pascanya seperti apa, logistiknya seperti apa, mengatur transportasi agar cost produksi tetap terjaga,” tambahnya.

Pada kesempatan itu, Syahrul turut menyinggung faktor iklim yang berpengaruh terhadap pangan. Hal ini menjadi tantangan lain yang dihadapi oleh Kementan.

“Sekarang ini kita mengalami climate change. Sungai Rhein aja susut 30 persen. Bahkan data dari beberapa menteri G20, semua danau kering. Ini semua kita nggak boleh salah,” pungkasnya.