Wall Street berakhir jatuh, dipicu risalah The Fed & naiknya data IHP

Wall Street berakhir jatuh, dipicu risalah The Fed & naiknya data IHP
Wall Street berakhir jatuh, dipicu risalah The Fed & naiknya data IHP

idfakta.com – Wall Street mengakhiri hari yang bergejolak sedikit lebih rendah pada penutupan perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB), setelah risalah dari pertemuan Federal Reserve (Fed) terakhir menunjukkan para pembuat kebijakan sepakat bahwa mereka perlu mempertahankan sikap kebijakan yang lebih ketat.

Indeks Dow Jones Industrial Average tergelincir 28,34 poin atau 0,1 persen, menjadi menetap di 29.210,85 poin, Indeks S&P 500 kehilangan 11,81 poin atau 0,33 persen, menjadi ditutup pada 3.577,03 poin. Indeks Komposit Nasdaq merosot 9,09 poin atau 0,09 persen, menjadi berakhir di 10.417,10 poin.

Sektor utilitas yang sensitif terhadap suku bunga merosot 3,4 persen sementara sektor real estat turun 1,4 persen. Mereka memimpin persentase penurunan di antara sektor S&P untuk hari ini. Sementara itu, indeks keuangan S&P 500 berakhir turun 0,3 persen.

Risalah pertemuan September juga menunjukkan banyak pejabat TheFed menekankan biaya tidak cukup untuk menurunkan inflasi.

Kelemahan pasar baru-baru ini sebagian terkait dengan meningkatnya kekhawatiran di kalangan investor bahwa kenaikan suku bunga yang agresif oleh The Fed dapat mendorong ekonomi terbesar dunia itu ke dalam resesi.

Pejabat TheFed dalam pidato baru-baru ini telah keluar “bersamaan mengenai komitmen Fed untuk membatasi inflasi dan tetap berada di jalurnya,” kata Quincy Krosby, Kepala Strategi Global LPL Financial di Charlotte, North Carolina.

“Ada pemahaman sekarang bahwa TheFed akan terus berjalan. Pertanyaan untuk pasar adalah di mana transisi dari 75 basis poin menjadi 50 basis poin dan 25 basis poin. Itulah yang menjadi fokus pasar menurut saya.”

Pada pertemuan September, pejabat TheFed menaikkan suku bunga tiga perempat poin persentase untuk ketiga kalinya berturut-turut dalam upaya untuk mendorong inflasi turun dari level tertinggi 40 tahun.

Pasar memantul setelah pembukaan, dengan data sebelumnya menunjukkan kenaikan mengejutkan pada harga produsen September. Indeks harga produsen (IHP) Departemen Tenaga Kerja naik 8,5 persen dalam 12 bulan hingga September, sedikit lebih tinggi dari perkiraan kenaikan 8,4 persen. Namun, angka tersebut lebih rendah dari peningkatan 8,7 persen pada Agustus.

Laporan Kamis waktu setempat tentang harga konsumen AS dianggap lebih penting dan telah ditunggu-tunggu oleh investor, bersama dengan dimulainya laporan keuangan perusahaan kuartal ketiga AS, yang dimulai dengan hasil dari beberapa bank besar AS pada Jumat (14/10/2022).

Di antara yang naik, PepsiCo melonjak 4,2 persen setelah pembuat minuman ringan itu menaikkan perkiraan pendapatan dan laba tahunannya atas permintaan perusahaan untuk soda dan makanan ringannya meskipun ada beberapa kenaikan harga.

Alcoa Corp melonjak 5,3 persen. Pemerintahan Biden sedang mempertimbangkan pembatasan impor aluminium Rusia karena memetakan kemungkinan tanggapan terhadap eskalasi militer Moskow di Ukraina, seseorang yang diberi pengarahan tentang percakapan tersebut mengatakan kepada Reuters.

Volume perdagangan di bursa AS mencapai 10,01 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 11,68 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir.