Yen melonjak setelah perubahan kebijakan BoJ yang mengejutkan

idfakta.com – Yen melonjak ke level tertinggi empat bulan terhadap dolar AS di tengah laju kenaikan satu hari terbesar dalam 24 tahun pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), setelah bank sentral Jepang (BoJ) mengejutkan pasar dengan perubahan pada program kontrol imbal hasil obligasinya.

Sementara bank mempertahankan pengaturan kebijakan yang tidak berubah,menyematkan imbal hasil JGB (obligasi pemerintah Jepang) jangka pendek di minus 0,1 persen dan imbal hasil 10 tahun sekitar nol.BoJ memutuskan untuk membiarkan imbal hasil jangka panjang bergerak 50 basis poin di kedua sisi target 0 persen, lebih luas dari 25 basis poin sebelumnya.

Langkah tersebut mengguncang para investor yang sudah khawatir tentang dampak ekonomi dari kenaikan suku bunga dan inflasi yang tidak terkendali di seluruh dunia.

Dolar anjlok 3,9 persen terhadap mata uang Jepang pada 131,655 yen. Dolar mencapai level terendah 130,58 yen, level yang terakhir terlihat pada awal Agustus.

Langkah itu mengejutkan karena sebagian besar pengamat BoJ memperkirakan tidak ada perubahan sampai masa jabatan 10 tahun gubernur Haruhiko Kuroda saat ini berakhir pada Maret.

“Kami berharap ini menjadi cerita awal 2023 dibandingkan dengan sekarang,” kata Bipan Rai, kepala strategi valas Amerika Utara di CIBC Capital Markets.

“BoJ yang mengubah kebijakan kontrol kurva imbal hasil telah menjadi penggerak yang signifikan untuk pasar valas,” kata Rai.

Imbal hasil JGB 10 tahun melonjak menjadi 0,46 persen dari batas sebelumnya di 0,25 persen. Itu menarik imbal hasil obligasi pemerintah AS yang setara lebih tinggi juga, dengan 10-tahun melonjak ke tertinggi bulan ini di 3,711 persen.

Pukulan terhadap dolar datang pada saat mata uang telah mundur setelah kenaikan besar untuk tahun ini karena investor semakin yakin bahwa Federal Reserve AS hampir selesai dengan kenaikan suku bunga jumbo yang meningkatkan dolar.

“Risiko dalam jangka menengah condong ke arah penurunan dalam dolar-yen… mengingat besarnya pasar dolar-yen, yang seharusnya berpindah ke mata uang lain juga,” kata Rai dari CIBC.

Indeks dolar AS, yang hingga akhir September telah naik hampir 19 persen untuk tahun ini, telah menyerahkan banyak kenaikan tersebut untuk diperdagangkan menguat sekitar 9,0 persen tahun ini.

Pada Selasa (20/12/2022), penguatan yen luas, dengan euro jatuh sebanyak 3,5 persen ke level terendah sejak akhir September di 140,17 yen dan sterling juga meluncur sebanyak 3,7 persen ke level terendah sejak 12 Oktober di 160,34 yen.

Euro naik 0,12 persen terhadap dolar menjadi 1,0621 dolar. Dengan pandangan investor yang redup terhadap aset berisiko, dolar Australia, yang dipandang sebagai proksi likuid untuk selera risiko, turun 0,38 persen ke level terendah baru 1 bulan.

Pada jumpa pers pasca-pengumuman, Gubernur BoJ Kuroda berusaha menekankan bahwa perubahan itu “bukan kenaikan suku bunga,” tetapi untuk meningkatkan fungsi pasar obligasi. Dia menegaskan kembali terlalu dini untuk membahas jalan keluar dari stimulus.

“Diberitahukan bahwa yen telah mempertahankan kekuatannya setelah pengumuman, menunjukkan pasar tidak mempercayai Kuroda,” kata Jane Foley, kepala Strategi valas di Rabobank.

“Semua pasar melihat di sini adalah bahwa bank sentral Jepang telah membuka pintu menuju pengetatan kebijakan lebih lanjut dan pasar tampaknya cukup yakin itu bisa datang pada musim semi,” tambah Foley, mengatakan bahwa dolar-yen bisa jatuh serendah 125.

Sementara itu, bitcoin diperdagangkan 2,9 persen lebih tinggi pada 16.922 dolar AS, karena mata uang kripto terus berjuang untuk pulih secara meyakinkan dari kerugian tajam yang disebabkan oleh runtuhnya bursa krito utama FTX.

error: Content is protected !!