Apakah Teh Hijau dapat Menurunkan Kolesterol?

Apakah Teh Hijau dapat Menurunkan Kolesterol?
Apakah Teh Hijau dapat Menurunkan Kolesterol?

idfakta.com – 2>

Teh berasal dari tanaman Camellia sinensis dan diklasifikasikan ke dalam beberapa kategori:

  • Teh hijau
  • Teh oolong
  • Teh hitam
  • Teh putih
  • Teh herbal

Di antara jenis-jenis teh tersebut, teh hijau adalah yang paling populer. Teh ini sudah digunakan dalam pengobatan kuno untuk menyembuhkan penyakit seperti pendarahan dan gangguan pencernaan.

Teh hijau tidak sama dengan jenis teh lainnya, karena lebih sedikit melewati proses pengolahan. Hal inilah yang membuat teh hijau kaya akan antioksidan, terutama senyawa katekin.

Senyawa katekin diketahui memberikan berbagai manfaat kesehatan, termasuk:

  • Mencegah kanker
  • Mendukung kesehatan rongga mulut
  • Meredakan peradangan sendi (rheumatoid arthritis)
  • Mengendalikan pertumbuhan bakteri yang merugikan

Teh hijau juga disebut-sebut dapat menurunkan kadar kolesterol.

Apakah teh hijau menurunkan kolesterol ?

Sebagian besar studi yang melibatkan efek penurun kolesterol pada teh hijau melibatkan penggunaan bahan aktif dalam teh tersebut, yaitu ekstrak katekin.

Diyakini, cara kerja teh hijau menurunkan kolesterol mencakup:

  • Meningkatkan aktivitas reseptor LDL di organ hati
  • Mencegah penyerapan kolesterol di usus
  • Menurunkan kolesterol LDL
  • Meningkatkan kolesterol HDL
  • Menurunkan kolesterol total

Satu studi pada 2003 meneliti efek penurunan kolesterol dari 375 mg ekstrak katekin pada 240 pria dan wanita dengan kolesterol tinggi yang mengikuti diet rendah lemak.

Para peneliti menemukan, ekstrak katekin menurunkan kolesterol total sebesar 11,3 persen, kolesterol LDL 16,4 persen, trigliserida sebesar 3,5 persen, dan meningkatkan HDL 2,3 persen.

Namun, ekstrak katekin yang digunakan dalam studi ini bukanlah katekin murni.

Terdapat kandungan theaflavin (antioksidan yang ditemukan dalam teh hitam) sebanyak 75 miligram, katekin teh hijau 150 miligram, serta polifenol teh lain 150 miligram.

Studi tersebut juga menunjukkan, kita harus mengonsumsi teh hijau dalam jumlah besar untuk dapat menurunkan kolesterol dan memeroleh hasil seperti yang terlihat dalam studi.

Apakah katekin dalam teh hijau mampu menurunkan kolesterol?

Beberapa studi menemukan penggunaan ekstrak katekin yang berasal dari teh hijau untuk menurunkan kolesterol total dan kolesterol LDL alias kolesterol “jahat”.

Namun, sebagian besar studi memiliki jumlah ekstrak katekin dan kondisi peserta yang bervariasi.

Ada studi lain yang justru tidak menggambarkan efek teh hijau sebagai penurun kolesterol.

Sebagai contoh, sebuah studi yang diterbitkan pada 1998 menyimpulkan, ekstrak katekin sebanyak 3,8 gram (sekitar 18 cangkir teh hijau per hari) atau enam gelas teh hijau tidak efektif dalam menurunkan kolesterol.

Hanya saja, semua peserta dalam studi ini adalah perokok.

Hasil studi tersebut bisa ditafsirkan dalam dua cara. Pertama, kebiasaan merokok mengurangi kemampuan penurunan kolesterol dari senyawa katekin yang ditemukan dalam teh hijau.

Kedua, hasil ini menunjukkan, katekin pada teh hijau tidak efektif dalam menurunkan kolesterol, bertentangan dengan studi lain yang menunjukkan peran katekin terhadap kolesterol.

Maka dari itu, diperlukan studi lebih lanjut untuk menyelidiki apakah senyawa katekin dapat menurunkan kolesterol atau tidak.

Cara Menurunkan Tekanan Darah dengan Minum Secangkir Teh