Dunia Khawatirkan Gelombang Baru Covid-19 di China

idfakta.com – Pejabat dan pakar kesehatan global di luar China khawatir menyaksikan lonjakan kasus Covid-19 lagi di negara itu.

Mereka khawatir negara berpenduduk 1,4 miliar orang itu tidak melakukan vaksinasi secara memadai.

Di samping itu, para pejabat dan pakar kesehatan global cemas China mungkin tidak memiliki alat perawatan kesehatan untuk mengobati penyakit yang diperkirakan akan membunuh lebih dari sejuta orang hingga 2023 tersebut.

Beberapa pejabat AS dan Eropa pun berjuang untuk mencari tahu bagaimana cara mereka dapat membantu mengurangi krisis yang dikhawatirkan akan merugikan ekonomi global, semakin membatasi rantai pasokan perusahaan, dan menelurkan varian baru virus corona di kemudian hari di China.

“Kami telah menegaskan bahwa kami siap membantu dengan cara apa pun yang dianggap dapat diterima,” kata Juru bicara Dewan Keamanan Nasional AS John Kirby pada Selasa (20/12/2022).

Dikutip dari Reuters, pakar kesehatan dari negara-negara di luar China mengatakan, persiapan awal sistem perawatan kesehatan, pengumpulan dan penyebarluasan data yang akurat, serta komunikasi terbuka semuanya penting untuk memerangi infeksi massal virus corona di “Negeri Tirai Bambu”.

Mereka melihat, banyak dari elemen tersebut tampaknya kurang terwujud di China.

Presiden Xi Jinping telah lama menegaskan bahwa sistem satu partai di negara itu paling cocok untuk menangani penyakit ini, dan bahwa vaksin China lebih unggul daripada vaksin barat, meskipun ada bukti yang bertentangan.

Sejumlah negara disebut kini dalam posisi yang sulit secara diplomatis ketika ingin membantu China.

“Nasionalisme vaksin China sangat terkait dengan kebanggaan Xi, dan menerima bantuan Barat tidak hanya akan mempermalukan Xi, tetapi juga akan mematahkan narasinya yang sering dipropagandakan bahwa model pemerintahan China lebih unggul,” kata Craig Singleton, wakil direktur program China di Yayasan Pembela Demokrasi.

Pejabat Eropa dan AS dilaporkan telah melakukan pembicaraan di belakang layar dengan hati-hati dengan pejabat China.

Mereka sambil mengeluarkan pernyataan publik dengan kata-kata yang sengaja dimaksudkan untuk memperjelas bahwa “bola” ada di pengadilan China.

Pekan lalu, Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan mengatakan, pejabat Amerika Serikat dan China telah membahas cara menangani Covid-19 pada awal bulan ini dalam pembicaraan di Beijing untuk mempersiapkan kunjungan Menteri Luar Negeri Antony Blinken awal tahun depan

Namun, dia menolak memberikan rincian informasi lebih lanjut soal pertemuan itu.

Barat sendiri disebut telah mempertimbangkan pemberian vaksin mRNA BioNTech yang dirancang untuk menargetkan varian virus corona terkait Omicron yang saat ini beredar ke China.

Vaksin ini diyakini banyak ahli lebih efektif daripada vaksin China.

Kanselir Jerman Olaf Scholz membahas masalah ini dalam kunjungan ke Beijing bulan lalu bersama dengan Kepala Eksekutif BioNTech Ugur Sahin.

Namun, Koordinator tanggap virus corona Gedung Putih Dr. Ashish Jha menyebut pada Kamis (15/12/2022), AS dan negara-negara Barat lainnya tidak secara terbuka mendorong China untuk menerima vaksin mRNA buatan Barat.

“Kami siap membantu negara mana pun di dunia dengan vaksin, perawatan, apa pun yang dapat kami bantu,” katanya.

China mengatakan keuntungan institusional akan membantunya melewati epidemi tanpa bantuan asing, dan perkiraan jumlah kematian akibat Covid-di China masih lebih rendah dari 1,1 juta kematian di AS dan 2,1 juta di Eropa.

Tetapi, pembuat obat AS Pfizer (PFE.N) pekanlalu mencapai kesepakatan untuk mengekspor pengobatan antivirus Covid Paxlovid ke China melalui perusahaan lokal, dengan mengatakan sedang bekerja dengan semua pemangku kepentingan untuk mengamankan pasokan yang memadai.

“Apakah China bertanya atau tidak, sebagai warga Beijing, saya menyambut baik sikap pemerintah AS,” kata Hu Xijin, mantan editor tabloid partai Global Times di Twitter.

Dia menambahkan bahwa dirinya berharap pemerintah AS akan mendorong Pfizer untuk menurunkan harga Paxlovid.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram “Kompas.com News Update”, caranya klik link , kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

error: Content is protected !!