Mohon Bantuan Lewat Video, Mantan Istri dari Penguasa Dubai Klaim Diintimidasi di Tengah Gugatan Hak Asuh Anak

Mohon Bantuan Lewat Video, Mantan Istri dari Penguasa Dubai Klaim Diintimidasi di Tengah Gugatan Hak Asuh Anak
Mohon Bantuan Lewat Video, Mantan Istri dari Penguasa Dubai Klaim Diintimidasi di Tengah Gugatan Hak Asuh Anak

idfakta.com – Pengacara untuk mantan istri anggota keluarga kerajaan Dubai mengajukan permintaan ke Dewan Hak Asasi Manusia PBB , untuk memastikan keselamatan Zeynab Javadli dan anak-anaknya.

Permintaan tersebut mengeklaim bahwa Javadli menghadapi pelecehan, kekerasan, dan intimidasi oleh pihak berwenang selama pertempuran hak asuh yang sengit dengan Sheikh Saeed bin Maktoum bin Rashid Al Maktoum.

Mereka ingin dewan internasional campur tangan dengan pihak berwenang di UEA.

Pengacara suaminya berpendapat Javadli adalah ibu yang tidak layak, sesuatu yang telah dibantah wanita itu.

Ini adalah kasus terbaru di Dubai yang mengungkap keretakan dalam keluarga penguasa negara kaya minyak.

“Tolong bantu saya,” kata Javadli dalam secara eksklusif oleh BBC sebagaimana dilansir pada Selasa (11/10/2022).

“Anak-anak saya dan saya ketakutan dan khawatir akan kehidupan dan keselamatan kami.”

“Kami secara efektif menjadi tunawisma dan terjebak di sebuah hotel di Dubai, dengan anak-anak saya tidak dapat pergi tanpa takut bahwa saya akan ditangkap dan anak-anak saya diambil dari saya.”

Javadli, yang merupakan mantan pesenam internasional berusia 31 tahun dari Azerbaijan, berbicara dari Dubai, tempat dia tinggal sejak perceraiannya dengan Sheikh Saeed pada akhir 2019.

Wanita itu telah tinggal di sana bersama tiga putrinya yang masih kecil, karena khawatir jika dia meninggalkan negara itu, dia mungkin tidak akan pernah melihat mereka lagi.

Selama hampir tiga tahun, dia terkurung dalam perebutan hak asuh dengan mantan suaminya.

Pasangan itu menikah pada 2015. Mereka tinggal di Dubai, di mana Sheikh Saeed adalah bagian dari keluarga yang berkuasa, dia adalah keponakan dari penguasa Dubai Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum.

Dalam permohonan mereka untuk intervensi dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB, pengacaranya yang berbasis di Inggris mengklaim bahwa kebebasan bergerak dan berekspresi telah dibatasi, sementara taktik intimidasi telah digunakan untuk melawannya.

Banding tersebut menuduh bahwa Javadli, anak-anaknya dan orang tuanya diserang ketika polisi Dubai masuk ke rumah mereka dua tahun lalu.

Javadli Orang tuanya sejak itu kembali ke Azerbaijan.

Selama tiga tahun terakhir, dia mengatakan bahwa penggerebekan polisi di rumahnya, panggilan pengadilan dan surat perintah penangkapan telah menjadi bagian rutin dari hidupnya.

Dokumen setebal 50 halaman itu juga menuduh bahwa kasusnya belum ditangani tanpa memihak, dan mengklaim bahwa hak asuh diberikan kepada Sheikh Saeed tanpa proses hukum.

Ia mengklaim bahwa Javadli telah dihadapkan dengan “proses peradilan yang sangat tidak adil, diskriminatif dan bias”.

Dikatakan bahwa satu-satunya keputusan pengadilan yang menguntungkannya diubah “tanpa pembenaran yang tepat” dalam beberapa hari setelah dikeluarkan.