Taiwan Perkuat Pertahanannya Hadapi Kemungkinan Perang dengan China

Taiwan Perkuat Pertahanannya Hadapi Kemungkinan Perang dengan China
Taiwan Perkuat Pertahanannya Hadapi Kemungkinan Perang dengan China

idfakta.com – Taiwan memperkuat pertahanannya dan menguatkan diri untuk kemungkinan perang dengan China.

Ini dilakukan ketika pemimpin China Xi Jinping siap untuk mengambil masa jabatan ketiga dan mencoba untuk mencapai apa yang belum pernah dilakukan pendahulunya, yakni dengan mengambil alih pulau itu.

Dilansir Reuters, Xi tidak merahasiakan keinginannya untuk menjadikan Taiwan yang diperintah secara demokratis sebagai bagian dari Republik Rakyat China.

Xi akan melakukannya secara damai jika memungkinkan, tetapi dengan kekuatan jika diperlukan demi memperkuat warisannya dalam buku-buku sejarah.

Latihan perang China di dekat Taiwan pada Agustus mendorong ketegangan ke level tertinggi dalam beberapa dasawarsa.

Kehadiran pasukan yang berlatih menyalakan kembali kekhawatiran konflik yang telah membayangi sejak pemerintah Republik China yang kalah melarikan diri ke pulau itu pada 1949 setelah kalah perang saudara dari komunis Mao Zedong.

Presiden Tsai Ing-wen dalam pidato hari nasionalnya pada hari Senin (10/10/2022) mengatakan perang “sama sekali bukan pilihan”, yang menurut sumber yang akrab dengan pemikirannya mengatakan sebagian ditujukan pada kongres Partai Komunis China yang berkuasa, yang dibuka pada hari Minggu (9/10/2022).

Dia juga menguraikan langkah-langkah untuk meningkatkan militer termasuk dengan produksi massal rudal presisi dan kapal perang.

“Melalui tindakan kami, kami mengirimkan pesan kepada komunitas internasional bahwa Taiwan akan bertanggung jawab atas pertahanan diri kami sendiri, bahwa kami tidak akan menyerahkan apa pun pada nasib,” tambahnya.

Xi secara luas diperkirakan akan memenangkan masa jabatan ketiganya di kongres partai satu setiap lima tahun.

Sementara Taiwan telah hidup dengan ancaman invasi China selama lebih dari tujuh dekade dan tidak ada tanda-tanda kepanikan publik atas permusuhan Beijing, para pejabat pemerintah khawatir, dan menawarkan analisis yang tajam secara pribadi.

“Sekarang kita harus meninggalkan ilusi kita dan bersiap untuk bertarung. Kita benar-benar harus siap untuk bertarung,” kata seorang sumber Taiwan yang mengetahui kebijakan pemerintah China.