“Nggak Ada Pengaruhnya” Respons Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Atas Aksi Sujud Massal Polresta Malang

“Nggak Ada Pengaruhnya” Respons Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Atas Aksi Sujud Massal Polresta Malang
“Nggak Ada Pengaruhnya” Respons Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Atas Aksi Sujud Massal Polresta Malang

idfakta.com – “Mohon ampun kami kepada-Mu ya Rabb atas peristiwa yang terjadi pada 1 Oktober silam,” tulis pihak Polresta Malang Kota melalui akun Twitternya pada Senin (10/10/22).

Tak lupa permohonan maaf juga kami haturkan kepada korban dan keluarganya beserta Aremania Aremanita. Kabulkan doa kami, ya Rabb,” imbuhnya.

Menurut ayah dari salah satu korban Tragedi Kanjuruhan, Sutris, aksi para anggota polisi tersebut tidak perlu diapresiasi berlebih karena merupakan hal biasa.

Lagi, ia menyebut bahwa aksi tersebut tidak berpengaruh apapun terhadap para korban ataupun pengusutan kasus Kanjuruhan.

Hal tersebut disampaikan Sutris saat diwawancarai oleh KOMPAS TV.

Pria tersebut lantas menerangkan bahwa aksi sujud tersebut bukanlah sikap bertaubat karena yang melakukan tidak hanya pelaku, tapi semua jajaran Polresta Kota Malang.

Saya tidak menganggap itu kayak bertaubat gitu ya. Itu bukan bertaubat ya, karena kan bukan pelaku semua yang sujud itu,” ujarnya.

Sebelumnya, pada Senin (10/10/2022), dipimpin oleh Kapolresta Malang Kota, Kombes Pol Budi Hermanto dan personel saat apel pagi di halaman Polresta Malang Kota, para jajaran kepolisian di Polresta Kota Malang melakukan aksi sujud untuk meminta maaf atas Tragedi Kanjuruhan.